BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Monday, December 27, 2010

Masa dan sabar.

Mereka.

Ingin bercerita tentang sabar? Aku tidak tahu apa lagi yang lebih tepat untuk aku jadikan contoh selain abang-abang dan kakak-kakak, pendebat UiTM. 15 tahun menanti. Akhirnya, mereka genggam apa yang mereka inginkan. Aku percaya, ia adalah kerana berkat kesabaran. 15 tahun itu lama, dan aku masih tidak dapat membayangkan bagaimana mereka melaluinya dengan tabah dan redha. Saat mereka melonjak gembira, memegang dan merangkul erat piala yang selama ini hanya mampu dilihat dari jauh, aku yakin mereka sedang bahagia. Aku? Tidak, itu bukan kejayaan aku. Itu kejayaan mereka. Tapi aku tumpang gembira. Gembira, kerana masih dianggap sebahagian dari mereka. Walau bukan tangan aku yang membawa bahagia. Alhamdulillah, punya mereka yang membuka mata aku tentang janji. Janji Tuhan bagi mereka yang sabar.

Hidup!

Konteksnya lebih besar. Tapi konsepnya tidak pernah berubah. Sabar! Tiada kata lagi yang boleh aku luahkan untuk memujuk hati yang sedang berdukacita. Berapa lama pun, jikalau saat jatuh kita tidak pernah lupa pada pengutus duka, dan saat bahagia kita tidak pernah jauh dari pencipta, ia akan dibalas dengan ganjaran yang tak terhitung nilainya. Kerana janji Tuhan itu tidak akan pernah berubah. Sabar akan membawa bahagia! Yang penting, percaya dan yakin. Allah akan segera membantu.

Cuma..

Jika aku pergi dari mereka, ia bukan kerana kesilapan sesiapa. Jika aku senyap dari bising dunia, ia bukan kerana aku benci pada sesiapa. Jika aku hilang dari pandangan manusia, ia bukan kerana aku tidak mahu dilihat oleh manusia yang aku cintai. Ia cuma kerana aku. Kerana aku bukan manusia yang sabar, aku tidak tabah. Jadi bagaimana harus aku duduk menanti dan berharap ganjaran yang besar akan datang sendiri? Tanpa sabar? Tidak, tidak akan. Kerana mereka tidak pernah ada cuma, kerana mereka tidak pernah berputus asa. Dan kerana aku terlalu berbeza dengan mereka.

Ingat!

Dan ingatlah! Aku bukan tidak percaya pada janji-Nya. Aku bukan tidak yakin pada Tuhanku. Aku belum sampai hilang pedoman seperti tidak punya iman. Aku bukan sejahil itu. Aku cuma jahil dalam mengurus perasaanku. Aku cuma jahil dalam menutup sedihku. Maka kejahilan inilah yang meminta aku masa untuk aku hilangkan rasa, untuk aku hapuskan dosa. Beri aku masa untuk menjadi aku yang dulu- yang tidak jahil. Supaya masa yang seterusnya, aku dapat belajar bagaimana untuk bersabar.

4 Yorum var:

adzrul syafiq said...

well said :)

Rabiatul Adawiyah Sulaiman said...

Thanks. (:

m.haziqhanif said...

lame doe tak singgah sini..masih xtiv..bgus2 :)

Rabiatul Adawiyah Sulaiman said...

Selagi mampu, akan sentiasa ada di sini. (: