BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Friday, December 31, 2010

Asalkan ia membawa kebaikan.

Ada manusia yang memasuki Islam kerana cinta. Cinta yang menemukan dua hati berlainan agama. Tapi kerana cinta, mereka sanggup bersama memilih agama yang mulia. Maka cinta adalah medium penyebaran agama.

Ada wanita yang bertudung kerana fesyen. Fesyen memberi pengaruh yang besar kepada manusia. Tapi kerana tudung menjadi fesyen terulung, terletak tudung di atas kepala, rambut tetap diselindung. Maka fesyen adalah medium pengamalan agama.

Soal niat? Jangan ditanya, itu bukan kerja kita. Kerana, kebanyakkan mereka yang memeluk Islam kerana cinta punya iman yang lebih kuat berbanding kita- yang Islamnya kerana keluarga. Dan ada sesetengah dari mereka yang bertudung kerana budaya lebih elok tutupnya dari kita- yang tudungnya kerana ibu dan bapa.

Mudahnya, saya percaya pada medium yang wujud dalam memberi hikmah pada manusia sejagat. Persoalannya, mengapa Islam memilih medium yang lembut yang mudah diterima manusia? Mengapa Islam tidak pernah memaksa? Bagi saya mudah, kerana yang lembut itu yang lebih memujuk jiwa manusia. Yang lembut itu lebih dirasa.

Tapi banyak perkara yang tidak boleh kita samabandingkan dengan Islam-syumul. Kebaikan Islam ini berbeza dengan kebaikan biasa-biasa yang cuba kita bawa.

Kerana itu dalam menuju kepada kebaikan dalam kehidupan, konteks medium tetap saya percaya. Cuma, kadang-kadang medium yang kita guna bukan medium yang baik-baik sahaja.

Kalau dengan mencemuh itu, kita yakin bisa memberi hikmah kepada manusia maka teruskanlah dengan cemuhan. Jika dengan memuji, kita pasti boleh membawa rahmah kepada manusia maka teruskanlah dengan pujian. Walau cemuhan itu pada awalnya untuk mencemuh semata, dan akhirnya membawa kebaikan pada kita, maka biarlah ia. Dan biarlah pujian itu hanya satu penipuan yang nyata, asalkan ia membawa keberkatan kepada kita. Kerana soal niat, bukan milik kita. Cuma, apapun medium yang kita pilih biar ia berhikmah dan membawa rahmah.

Dan ingatlah, Islam juga tidak pernah meringankan penganutnya melakukan perkara sesuka hati dengan medium hukumanNya.

2 Yorum var:

cOreTAn nUEk:) said...

wahhh .. good la :)

Rabiatul Adawiyah Sulaiman said...

(: