BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Monday, September 13, 2010

Usang.

Aku mengamati wajah itu.
Wajah yang dulu pernah aku letakkan sebuah cinta dan harapan.
Pada kehidupan.
Tapi aku lihat makin pudar cinta itu.
Makin sepi harapan dulu.

Aku cuba lagi mengamati wajah itu.
Wajah yang pernah aku tinggalkan seribu satu memori abadi dalam jiwaku.
Tiap-tiap satu titip kenangan aku lihat cuma tinggal bayangan.
Bayang yang kian jauh untuk aku gapai dengan tanganku, untuk aku kejar dengan kakiku.

Lagi aku cuba.
Aku seakan pernah memberikan sedikit bahagia.
Bersama angin lalu aku tinggalkan senyuman dan hilai tawa.
Namun cubaan kali ini hanya menampakkan titis air yang jatuh dari mata berkaca.
Deras sekali.

Aku mahu lagi, mungkin ini yang terakhir.
Bisik aku pada jiwaku.
Aku pandang wajah ini kerana aku pernah melihat saat cahaya datang menerpa, langit cerah kian cerah. Pelangi yang indah senantiasa ada. Pernah.
Kini yang kulihat hanya warna gelap di bawah matanya, dahi yang kerut bukan seribu tapi sejuta.
Kelihatan sakit yang derita.

Aku sudah tidak mahu lihat lagi.
Aku terus berpaling dari cermin usang itu.
Dengan sedikit rasa redha.

4 Yorum var:

chentaMAYA said...

jgn sedis2 selalu! :)

Rabiatul Adawiyah said...

Tak sedih lah. (:

beruang said...

cheer up gurl...

Rabiatul Adawiyah said...

Bear, thanks. (: