BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Wednesday, August 10, 2011

Kembalilah kepada Tuhanmu.

Kesepian atau kesunyian sebenarnya adalah rasa yang tersepit di antara dua titik ekstrem dalam hidup. Kosong dan penuh.


Pada titik kosong, kesunyian yang berlegar adalah seperti kita tidak punya sesiapa. Ini adalah waktu kita terasa sendiri walau dikelilingi ramai manusia. Gambarannya kosong, tiada muzik, tiada suara, tiada bahasa. Kesunyian pada titik ini seperti satu pencarian yang tidak punya arah dan tujuan. Yang kita rasa adalah kehilangan akan sesuatu yang kita tidak tahu apa. Dan kehilangan itu yang mencipta kesunyian.

Pada satu lagi titik, yakni titik yang penuh, kesunyian adalah ketika terlalu ramai manusia yang hadir. Tetapi jiwa kita terasa penuh dengan kesedihan. Semakin ramai manusia, semakin kesedihan itu memenuhi hati kita. Dada jadi sesak, hendak bercerita tidak tahu di mana perlu mula. Kalaupun sudah mula bercerita, pasti ada kisah-kisah yang akan kita sembunyikan, untuk sebab yang hanya kita tahu. Segalanya tersumbat padat dalam akal dan hati sehingga tercipta kesunyian.

Kehidupan memang aneh. Dua titik yang sepatutnya jauh jarak dan duduknya, sebenarnya sama. Kesunyian dan kesepian yang menyamakan ia.

Kosong dan penuh. Pada kekosongan, pencarian adalah perlu menuju Tuhan. Percaya dan yakin pada Tuhan akan mengisi kekosongan, dan mengubah sunyi jadi bahagia. Pada kepadatan, yang perlu diluah adalah kepada Tuhan. Supaya tidak ada kisah-kisah yang perlu disorok ketika berdoa serta meluah rintihan. Perkongsian jujur dengan Tuhan akan menghilangkan sesak, mengubah sepi jadi gembira. Dan akhirnya, dua titik itu tetap sama.

Ramai atau sedikit manusia itu bukan apa-apa, kembalilah kepada Penciptamu.

2 Yorum var:

Mohd Kamil said...

sayu aku membacanya.. harap itu dpt jadi pedoman dan ikitibar...

Rabiatul Adawiyah Sulaiman said...

InshaAllah, sama-sama mendoakan buat semua. (: