BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Tuesday, November 30, 2010

Inilah masanya.

Pekat malam selalu menjadi saksi air mata kerinduan setiap insan yang menumpang di atas muka bumi Tuhan ini. Kata seseorang, dalam rasa rindu yang bergema disetiap inci jiwa ini, dunia tidak pernah berhenti berputar di atas paksi. Siang dan malam tetap silih berganti. Jadi mengapa hanya dibiar perasaan menangis sendiri?


Bangun! Hari sudah mahu pagi. Telah kau biarkan sepertiga malam berlalu tanpa diisi. Mana tangisan rindu buat Pencipta rasa rindumu? Mana gema kasih dalam jiwamu buat Pencipta cintamu? Sampai bila engkau mahu persoal hati sebegini? Sedangkan engkaulah penjenayah yang paling dikehendaki!

Sudahlah. Jangan tewas dengan diri sendiri. Masanya sudah tiba untuk engkau pergi. Pergi dari rasa yang mengikat engkau selama ini. Kerana masa tidak pernah berhenti, setiap saat dan detik dinilai.

3 Yorum var:

[AwAn kuRang kelaboo..} said...

hi novelis..heh

Rabiatul Adawiyah Sulaiman said...

Awan Kurang Kelabu, hye! Haha.

FS said...

salam maal hijrah. lambat aku wish :P